Berdakwah Dengan Hati

Kamis, 15 Desember 2016

Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara; hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kamu

Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara; hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kamu

Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara; hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya
Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara; hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua dua tanganmu.

Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh ibuku. Tiada harta untukku persembahkan dalam taklik ijab kita nanti. Tiada harta sebagai jaminan bahwa kau akan menikmati sedikit kesenangan apabila ijab bersaksi telah dilafazkan.

Hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata kata; Dan di antara tanda tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu isteri isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.” -Ar Rum: 21.

Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku hanyalah insan biasa di dunia ini. Dibawah jagaan baik ibuku sejak kecil dengan sempurna. Namun apa yang pasti. Aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bunda Hawa as, sama sepertimu.

Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatan kepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata mata.

Aku tidak menjanjikan aku mampu membahagiakan rumahtangga kita nanti, kerana aku memerlukan engkau untuk bersamaku.

"Jika ada wanita yang belum bernikah kerana mau menuntut ilmu, maka sebenarnya tempat terbaik untuk belajar adalah Suami."

Izinkan aku menjadi yang terbaik bagimu. Jika aku masih belum baik, jangan pergi. Perbaiki aku.  😊😊😊

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+